Cari dan Mencari

Sunday, 27 May 2012

Mahukan Perdana Menteri Yang Tidak Menghormati Rukun Negara???

Jadi, kita tahu, Rukun Negara menjadi asas kepada negara Malaysia, dan ia juga menjadi asas kepada manusia yang mahu digelar rakyat ata warga kepada negara ini. Bukan?

Ok. Kalau dalam Islam, rukun Islam melengkapkan kita sebagai orang Islam. Macam tu juga Rukun Negara Malaysia. Mematuhinya membuatkan kita sebagai salah seorang warga negara yang sah.

1. Kepercayaan Kepada Tuhan.
2. Kesetiaan Kepada Raja Dan Negara
3. Keluhuran Perlembagaan
4. Kedaulatan Undang Undang.
5. Kesopanan Dan Kesusilaan.

Cuma. Pada aku, melalui politik yang dibawa oleh pembangkang dewasa ini, nampak seperti, kelima lima rukun cuba dilanggar oleh mereka. Atau sedikit sebanyak mengajar rakyat untuk melanggarnya.

Tengok sahajalah. Promosi LGBT sana sini, untuk agama mana mana sekalipun, memang menjadi suatu taboo. Tapi, hanya kerana 'hak asasi manusia', maka ada segelintir yang menyokong kuat fahaman ini. Tidakkan ini sudah menolak kepercayaan kepada Tuhan?

Soal kesetiaan Raja dan Negara memang dah terlalu terang benderang mereka melanggarnya. 'Republik Malaysia' sahaja sudah jelas menunjukkan yang mereka cuba menolak kesetiaan ini. Dan berapa kali juga sudah kita didengarkan dengan beberapa pemimpin ini yang menghina dan memburukkan negara sendiri di negara lain. Mana pergi kesetiaan kepada negara?


Kesetiaan Raja?



Republik Malaysia?


Beberapa hari lepas, ada aku terbaca satu komen dari satu kawan. Dia cakap, "ubah kerajaan sekarang sebelum negara kita jadi macam Indonesia, yang mana orang kaya menjadi sangat kaya, dan orang miskin menjadi sangat miskin. Sebab rasuah UMNO terlalu gila!"

Aku tergelak. Dia sedar ke apa yang dia cakap? Indonesia jadi begitu, sebab mereka juga merupakan kerajaan republik hari ini, yang diasaskan melalui demonstrasi rakyat 1970 dahulu! Dan inilah hasilnya jika kita berdemo dan berepublik.

Keluhuran perlembagaan? Kalau benar mereka percaya kepada luhurnya perlembagaan, maka tidak sewenang wenang mereka menafikan Islam sebagai agama tanah ini. Tapi tidak. Ini juga cuba diterapkan oleh pembangkang kita.

Dan sudah tentunya, kedaulatan undang undang. Hahaha. Kelakar. Terlalu banyak contohnya. Even mahkamah sudah mengeluarkan arahan tidak mendekati Dataran Merdeka, tapi, ada mereka dengar? Nah. Tak nampak ke yang mereka sememangnya mengajar rakyat untuk tidak mendaulatkan undang undang? Dan protes demo sana sini jugalah yang meletakkan rakyat kita bukan lagi sebuah rakyat yang berbudayakan kesopanan dan kesusilaan.

Kerajaan UMNO juga tidak sempurna. Tapi, nah, antara kedua ini, aku memilih kerajaan yang sekurang kurangnya menekankan aspek nilai murni, or paling tak pun, menghormati rukun negara.

Sebab, Islam juga mengajar, untuk mendekat perkara yang baik baik. UMNO itu tak lah baik betul, tapi, kalau nak banding dengan pakatan jahanam, haha, kita nampak mana yang lebih baik. Dah. Jangan cakap soal rasuah. Jangan cakap macam diri tu maksum. Kalau benda benda kecil macam ni pun kau tak mampu buktikan yang kau boleh ikut, kau masih nak bising soal rasuah? Pfft.



And yes, because of power, arrogance and being greedy, nothing is impossible.

No comments:

Post a Comment